Ulasan Film – Sherlock Holmes: A Game of Shadows

Film: Sherlock Holmes: A Sport Of Shadows (2011)

Disutradarai oleh Guy Ritchie.

Saya punya banyak perasaan yang berkaitan dengan gerakan itu untuk menjadi lebih koheren, saya harus melihat aspek yang sama dari film pada suatu waktu.

Inci. Alur ceritanya: Di antara (beberapa) cacat setup Holmes pertama adalah misteri dan protagonis. Sementara hampir semua orang di film itu spoton, plot jahat asli itu cukup transparan. Instalasi ini menyembuhkan ini. Sementara misteri itu terus menjadi, pada intinya, cukup jelas, perencanaan dan implementasi Moriarty dari skema yang rumit dengan begitu banyak elemen bergerak ini sangat mengejutkan, namun, untungnya, layak untuk musuh bebuyutan yang ikonik. Karena alur ceritanya secara signifikan lebih cerdas dan politis nonton film drama, film itu sendiri agak lebih tipis daripada yang pertama, namun tidak sedikit menarik atau kurang beraksi.

Di pusat cobaan politik, kami memiliki dua subplot besar yang pada dasarnya terbawa melalui elemen individu untuk digambarkan. Pertama kita memiliki pernikahan mendatang dari semua Watson, yang sekarang kita saksikan Holmes menolak keras pada gambar sebelumnya. Dalam foto ini, kita benar-benar tidak menemukan dia menolak keras seperti mengundurkan diri dari kesepian seumur hidup. Tentang sisi lain, kami mengunjungi Watson mulai memahami bahwa sementara hidupnya masih utuh, seumur hidup Holmes tidak. Dia adalah satu-satunya teman Holmes dan itu adalah tempat yang sulit bagi setiap orang. Kemudian kita memiliki permainan catur mental Holmes dan Moriarty (dan pertandingan bisbol harfiah di satu tingkat). Holmes akhirnya datang melawan seseorang yang dia tidak bisa WoW bersama dengan seni mentalnya. Dia mencoba menghadapinya bersama dengan gaya adatnya dan menghadapi seorang pria yang tidak terkesan dan tidak berperasaan. Sekarang – ketika Holmes memahami bahwa Moriarty sebelumnya tidak memotong segalanya dan semua orang dalam keberadaan Holmes – kami memahami bahwa film ini adalah perusahaan yang serius.

Selain itu, kami memiliki banyak simbolisme yang agak menyegarkan karena gambar pertama tampaknya kurang ini, dan karena itu tidak berat. Ada lambang-lambang yang mengalir di sepanjang film, termasuk visi iblis yang dililit oleh Moriarty, baik kisah nelayan maupun kisah ikan trout, dan juga potongan-potongan tinju. Simbol-simbol ini memungkinkan kita untuk menyadari bahwa misteri sebenarnya bukan apa yang kita lihat – kita telah melihat Holmes dan Moriarty. Kami sedang menonton Holmes dan Watson. Semuanya hanya terperangkap dalam gravitasi Anda sendiri.

2. Yang berperilaku: Fantastis. Semua orang memberikan yang terbaik. Robert Downey Jr bermain dengan Holmes bersama-sama dengan komedi kekanak-kanakan yang sama dari terakhir kali, tetapi menggunakan dosis besar kemarahan dan ketakutan dalam ancaman yang ditimbulkan oleh Moriarty (bersama dengan juga kerusakan yang telah ia capai dan mengancam untuk melakukannya pada Holmes secara pribadi). Script, dan ini hanya sedikit lebih gelap di tempat-tempat tertentu daripada film aslinya, panggilan telepon untuk Downey berayun keluar dari ketidakmampuan untuk kerentanan dan rasa sakit dengan cepat dan Downey mengaturnya dengan halus. Law kembali lagi ke kesempurnaan sementara Watson yang lebih cerdas dan cerdas ia hasilkan pada film pertama. Dia terpecah antara orang yang tampan yang jelas-jelas mencintai dan menginginkannya dan kehidupan yang dipenuhi dengan kenormalan. Ini adalah pilihan yang sulit dan juga ketika Watson mendidih di Holmes, kita tahu dia lebih peduli padanya mungkin orang lain dalam hidupnya sendiri. Stephen Frye tidak diberi banyak hal untuk dilakukan sebagai Mycroft Holmes, namun bagaimana Holmes yang lebih tua dianggap lebih eksentrik daripada Sherlock adalah sesuatu yang bisa berubah menjadi bencana tetapi telah dilakukan dengan baik di jari Frye. Jared Harris karena Moriarty hebat – dia baik hati dan pandai berbicara. Dia bukan benar-benar psikopat. Dia seorang sosiopat. Dia tenang dan tenang dan sangat berguna sehingga keamanan manusia tidak ada artinya. Kemurahan hati ini mendapat beberapa saat di mana ia bisa menjadi menyeramkan (ia berpartisipasi hanya dalam sedikit siksaan pada tingkat yang sama, diisi dengan nyanyian opera yang hangat pada periode yang sama – ia memiliki banyak multi-tasker) semua itu jauh lebih manis.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.