Agassi Memainkan Wimbledon Masa Lalu dari Panggilannya

Memainkan

Agassi Memainkan Wimbledon Masa Lalu dari Panggilannya

Pada penampilan pertamanya di Wimbledon, pemain berusia 17 tahun telah dikalahkan Agassi oleh pemain Prancis Henri Leconte. Sensasi penghinaan begitu kuat sehingga membutuhkan persiapan bertahun-tahun untuk menciptakan penampilan segar di panggung ahli. Empat belas dekade kemudian, Agassi mempersiapkan Wimbledon terakhirnya, setelah mengumumkan ia memutuskan untuk meneleponnya setelah dua dekade sejak seorang pakar tur.

Dia menyatakan dirinya siap untuk bermain, juga bahwa jika dia mendapat hasil dari satu atau dua pertandingan dia berharap untuk menempatkan orang-orang besar di tempat yang panas. Mungkin penampilan fisik Wimbledon ke 59 dan yang terakhir Agassi, akan menjadi konfrontasi besar melawan pembalap Spanyol berusia 20 tahun Rafael Nadal yang kini berada di posisi kedua dalam kedudukan dan unggulan kedua. Agassi
terbuat Agen Bola Resmi 

jelas dia tidak bermain turnamen ini atau bahkan siap untuk menerima gelombang selamat tinggal yang baik.

Itu bukan pertanyaan bahwa tanpa seluruh pengabdian mental dan keagamaan secara keseluruhan ketika ia tumbuh dewasa, ia mungkin juga sudah pensiun dari usia 20-an. Tetapi sejak tahun 1997 yang memalukan, jika dia dibuat untuk kembali dan bermain kejuaraan liga kecil karena dia membiarkan permainannya pergi, Agassi adalah pemain bisbol yang terus berdedikasi.

Agassi diunggulkan sebagai peringkat ke-25, dan peluangnya pasti tidak lagi atas kemauannya sendiri. Jadi siapa pun dapat mengatakan bahwa ia dapat pensiun tepat waktu. Kembali pada bulan September, ketika ia membuka ke AS Terbuka, ” Agassi mungkin akan menjadi bagian terakhir dari generasi bertingkat seperti Pete Sampras, Jim Courier dan Michael Chang untuk membuat pendirian di Grand Slam. Dia akan disambut termasuk orang aneh perang.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.