Pratinjau Piala Dunia 2006 – Prancis

Piala

 

Prancis diminta untuk memanggil pasukan kavaleri untuk memastikan kualifikasi ke final. Terjebak di tempat keempat dalam grup mereka, pensiunan veteran Zinedine Zidane, Claude Makelele dan Lilian Thuram kembali ke samping dalam upaya untuk membalikkan nasib pihak yang gagal.

Kemenangan 1-0 yang berharga di Republik Irlandia, hasil imbang 1-1 di Swiss dan pukulan 4-0 atas Siprus mengamankan posisi teratas Prancis dalam grup di mana mereka tetap tak terkalahkan. Dua hasil imbang melawan Israel dan Swiss dan satu melawan Irlandia ditambahkan ke lima kemenangan mereka dan melihat mereka menghindari kulit pisang potensial di babak play-off.

Ini adalah pertama kalinya Prancis lolos ke judi bola Piala Dunia dalam 20 tahun, saat mereka memasuki turnamen 1998 sebagai tuan rumah dan 2002 sebagai Champions. Mereka gagal mencapai final pada tahun 1990 dan 1994 dan akan mati-matian menghindari penghinaan yang mereka derita empat tahun lalu di mana mereka finis di bawah grup mereka tanpa tujuan untuk nama mereka.

Prancis adalah tim tua dengan Thuram dan Zidane di 34 di final sementara Makelele, dan kiper Gregory Coupet akan berusia 33 dan gelandang Sylvain Wiltord 32. Masalah utama yang dialami manajer Raymond Domenech adalah generasi pemain yang lebih muda tidak melihat ke atas untuk tugas yang telah memaksanya untuk mengembalikan bintang-bintang masa lalu yang telah dicoba dan dipercaya.

Domenech juga mengabaikan orang-orang kreatif seperti Robert Pires dan Johann Micoud dengan lini tengah yang potensial, bar Zidane, dari Makelele, Wiltord dan Patrick Vieria tampak sangat statis. Tentunya Zidane tidak dapat diharapkan untuk melakukan semuanya sendiri pada tahap akhir karirnya?

Meskipun kurangnya kreativitas lini tengah, final tahun ini harus melihat yang terbaik dari pasangan penyerang Thierry Henry dan David Trezeguet yang gagal bersinar di turnamen sebelumnya. Dalam 17 penampilan Piala Dunia di antara mereka, mereka secara kolektif hanya mencetak empat gol sementara Djibril Cisse gagal mencetak tiga gol.

Sementara di atas kertas Prancis masih memiliki kredensial kelas dunia, mereka tidak dapat didukung dengan percaya diri untuk berhasil di turnamen ini. Pada odds-on mereka hampir tidak memberikan nilai untuk menang atau bahkan lolos dari Grup G.

Mereka mungkin bermain lawan terberat mereka Swiss di pertandingan pembukaan dan asalkan mereka keluar tanpa cedera mereka bisa menggunakannya sebagai batu loncatan untuk lolos ke 16 besar.

Taruhan yang direkomendasikan

Tidak ada nilai dalam mendukung Prancis untuk memenangkan grup atau bahkan lolos dari itu pada peluang besar mengingat perjuangan mereka untuk kualifikasi dan tidak kompeten kinerja empat tahun lalu. Mereka menghadapi Swiss dalam pertandingan pembukaan mereka, tim yang mereka imbang dua kali selama proses kualifikasi dan kebuntuan lain adalah taruhan yang disarankan di sini.

 

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.